Bupati Sleman Launching Inovasi Literasi Cendol Manis

Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo meluncurkan inovasi program litersi Cerita dan Dongeng Literasi Masuk dan Berinteraksi di Sekolah (CENDOL MANIS) yang diinisiasi Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten Sleman, bertempat di Pendopo Rumah Dinas Bupati Sleman pada Selasa (27/2). Peresmian inovasi ini dilakukan secara simbolis pleh Bupati Sleman yang ditandai dengan pemukulan gong.

Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten Sleman, Sri Wantini dalam laporannya menyampaikan bahwa inovasi CENDOL MANIS merupakan upaya untuk menumbuhkan dan memupuk budaya literasi di kalangan anak-anak usia dini.

“Tujuan inovasi CENDOL MANIS ini untuk menumbuhkan budaya literasi anak usia dini, mewadahi dan mengembangkan komunitas pendongeng literasi serta membangun kemitraan dengan swasta dan masyarakat dalam pembudayaan literasi,” jelasnya.

Lebih lanjut, Sri Wantini menjelaskan, pelaksanaan program CENDOL MANIS ini dilakukan dengan cara melakukan kunjungan motor keliling perpustakaan ke sekolah atau komunitas dengan membawa pendongeng literasi, menyajikan bahan bacaan untuk anak-anak dan penyampaian pesan-pesan arti pentingnya literasi kepada anak-anak melalui dongeng literasi. Interaksi antara pendongeng, pendamping dan anak-anak diharapkan mengarah pada upaya untuk menumbuhkan budaya gemar membaca, memahami atau menangkap pesan dari apa yang dibaca atau didengar dari pendongeng. Selain itu juga dapat menjadi sarana untuk menumbuhkan keberanian mengemukakan pendapat dikalangan anak-anak.

Dalam kegiatan launching ini, Sri Wantini menyebut pihaknya juga melibatkan perwakilan kepala sekolah, guru dan siswa se-Kabupaten Sleman dengan harapan sekolah-sekolah mengetahui dan memahami adanya kegiatan program inovasi CENDOL MANIS.

Usai melaunching inovasi CENDOL MANIS, Bupati Sleman, Kustini menyampaikan dukungannya untuk inovasi program literasi CENDOL MANIS.

Menurut Kustini, inovasi ini menjadi jawaban atas kondisi saat ini yaitu pesatnya digitalisasi yang menjadi tantangan besar dalam mendorong minat baca di kalangan generasi muda.

“Saat ini dibutuhkan solusi menarik agar kegiatan edukasi menjadi lebih menyenangkan. Cendol Manis menjadi sebuah gebrakan kreatif yang dapat menstimulasi minat baca anak,” katanya.

Kustini menilai, menumbuhkan literasi melalui dongeng sangat penting dalam tumbuh kembang anak. Dongeng penuh pesan moral dinilai mampu membentuk kepribadian anak.

“Melalui dongeng, kita menjadi akrab dengan cerita, buku dan bahkan bebas berimajinasi. Melalui dongeng kita dapat membantu anak-anak berpikir kreatif dan belajar berkomunikasi dengan orang lain. Melalui dongeng kita bahkan dapat menanamkan norma-norma, nilai kebaikan, rasa empati dan sebagainya,”¬†ujar¬†Kustini.